Dapatkah Ruang Operasi Bersih Bertekanan Positif Digunakan untuk Pasien COVID-19? Memahami Disinfeksi

Bagikan Oleh:

Dapatkah Ruang Operasi Bersih Bertekanan Positif Digunakan untuk Pasien COVID-19? Memahami Disinfeksi

Dunia fasilitas medis telah menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan munculnya pandemi COVID-19 yang baru. Satu pertanyaan krusial muncul: dapatkah ruang operasi bersih bertekanan positif digunakan untuk operasi pada pasien dengan virus baru ini? Dalam artikel ini, kami mempelajari kompleksitas ruang operasi bersih, kemampuannya, dan tindakan pencegahan yang diperlukan saat menangani penyakit menular.

Peran Kamar Bersih Rumah Sakit

Kamar bersih rumah sakit memainkan peran penting dalam menjaga lingkungan yang steril untuk prosedur medis. Lingkungan yang terkendali ini dirancang untuk meminimalkan kontaminasi silang dan mengurangi tingkat infeksi. Mengingat berbagai rute penularan COVID-19, termasuk tetesan pernapasan, kontak permukaan, dan bahkan potensi penularan melalui tinja, memastikan lingkungan yang aman untuk operasi adalah hal yang terpenting.

Memahami Konstruksi Kamar Bersih

Sebagian besar rumah sakit dilengkapi dengan ruangan yang bersih, yang, secara teori, menyediakan lingkungan yang kedap udara. Dengan menerapkan zonasi yang tepat, desain proses, dan pemurnian udara, kamar-kamar ini dapat secara efektif mengurangi infeksi silang dan penyebaran bakteri dan virus. Namun, tahap konstruksi awal sering kali menghadapi tantangan terkait pengembangan konsep, perencanaan, desain, konfigurasi peralatan, dan teknik konstruksi, yang dapat menyebabkan potensi kerentanan.

Melakukan Pembedahan di Kamar yang Bersih: Skenario yang Kompleks

  1. Dapatkah Pasien COVID-19 Dioperasi di Ruang Operasi Bersih Bertekanan Positif?
    Virus yang sangat menular ini idealnya memerlukan pembedahan yang dilakukan di ruang operasi bertekanan negatif. Namun, beberapa rumah sakit mungkin tidak memiliki fasilitas tersebut. Dalam kasus-kasus mendesak di mana pembedahan tidak dapat dihindari, sangat penting untuk mengikuti panduan khusus. Jika memungkinkan, gunakan ruang operasi umum dengan bagian khusus untuk pasien COVID-19. Jika area terpisah tidak tersedia, ruang operasi bersih bertekanan positif dapat dipertimbangkan. Ruang-ruang ini idealnya memiliki unit pemurnian independen, zona isolasi dan penyangga yang jelas, dan kepatuhan yang ketat terhadap protokol desinfeksi untuk mencegah penyebaran virus.
  2. Protokol Disinfeksi untuk Ruang Operasi Bersih Bertekanan Positif
    Setelah melakukan operasi pada pasien COVID-19 di ruang operasi bersih bertekanan positif, prosedur desinfeksi harus diselaraskan dengan prosedur desinfeksi di ruang operasi bertekanan negatif. Hal ini mencakup pembersihan dan desinfeksi yang cermat pada semua permukaan, celah, dan peralatan di dalam ruangan. Perhatian khusus harus diberikan pada sistem pemurnian udara, dengan tenaga profesional yang mengganti filter dan memastikan disinfeksi yang tepat. Saluran udara, baik untuk sirkulasi maupun pembuangan, harus menjalani desinfeksi menyeluruh, sebaiknya menggunakan hidrogen peroksida yang dikabutkan.
  3. Membedakan Antara Ruang Operasi Bertekanan Positif dan Bertekanan Negatif
    Memahami perbedaan utama antara kedua jenis ruang operasi ini sangat penting. Ruang operasi bersih bertekanan positif mempertahankan tekanan udara yang lebih tinggi daripada ruangan yang berdekatan dan terutama melindungi pasien bedah. Sebaliknya, ruang operasi bertekanan negatif memprioritaskan perlindungan staf medis dan lingkungan sekitar. Desain dan fungsi sistem udara mereka berbeda secara signifikan, yang berdampak pada aplikasinya.
  4. Memastikan Keamanan di Kamar Bersih Rumah Sakit
    Memantau keamanan kamar bersih rumah sakit dan lingkungan yang terkendali selama penggunaan dapat menjadi tantangan karena konfigurasi manajemen waktu nyata yang terbatas. Meskipun beberapa rumah sakit menggunakan perangkat tampilan tekanan untuk mendeteksi kebocoran udara dan menilai aliran udara, pengambilan sampel bakteri dan pembacaan kultur tetap menjadi indikator keselamatan yang paling langsung. Indikator bakteri, meskipun komprehensif, sangat penting untuk mengevaluasi keamanan lingkungan ini.
  5. Membangun Kembali Bangsal Isolasi Tekanan Negatif
    Dalam kasus di mana rumah sakit perlu memperbaiki bangunan yang ada untuk membuat bangsal isolasi tekanan negatif, beberapa pertimbangan utama ikut berperan. Bangsal ini bertujuan untuk mengendalikan penularan infeksi pernapasan dan memerlukan prinsip desain khusus. Pemisahan fisik dan isolasi udara dari sumber infeksi, ditambah dengan kontrol aliran udara, sangat penting. Menerapkan partisi dengan zona penyangga, sistem udara yang efisien, dan proses desinfeksi yang menyeluruh sangat penting untuk keefektifannya.

Kesimpulan

Pemanfaatan ruang bersih dan lingkungan terkendali di rumah sakit untuk operasi pada pasien COVID-19 membutuhkan perencanaan yang cermat, kepatuhan terhadap protokol, dan pemahaman tentang tantangan unik yang ditimbulkan oleh virus. Meskipun ruang operasi bersih bertekanan positif dapat dipertimbangkan dalam keadaan darurat, ruang operasi tersebut harus dilengkapi dengan unit pemurnian independen dan mengikuti prosedur desinfeksi yang ketat. Di masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, rumah sakit harus terus beradaptasi dan mengembangkan fasilitas mereka untuk memastikan keselamatan pasien dan staf medis.


Bagian Tanya Jawab

1. 1. Bagaimana Kita Dapat Mengetahui Bahwa Kamar Bersih Rumah Sakit Aman Saat Digunakan?
Kamar bersih rumah sakit sering kali tidak memiliki konfigurasi pemantauan waktu nyata. Beberapa rumah sakit menggunakan perangkat tampilan tekanan dan pengambilan sampel bakteri untuk penilaian keamanan. Indikator bakteri sangat penting untuk mengevaluasi keselamatan.

2. Apa Perbedaan Utama Antara Ruang Operasi Bertekanan Positif dan Bertekanan Negatif?
Ruang operasi bersih bertekanan positif memprioritaskan perlindungan pasien bedah dan mempertahankan tekanan udara yang lebih tinggi daripada ruangan yang berdekatan. Sebaliknya, ruang operasi bertekanan negatif berfokus pada perlindungan staf medis dan lingkungan dan menggunakan sistem udara yang berbeda.

3. Tindakan Disinfeksi Apa yang Diperlukan Setelah Operasi di Ruang Operasi Bersih Bertekanan Positif?
Disinfeksi di ruangan ini harus sesuai dengan standar ruang operasi bertekanan negatif. Hal ini mencakup pembersihan menyeluruh, penggantian filter, dan desinfeksi saluran udara, dengan preferensi untuk hidrogen peroksida yang dikabutkan.

4. Bagaimana Rumah Sakit Dapat Membangun Kembali Bangsal Isolasi Tekanan Negatif di Bangunan yang Sudah Ada?
Prinsip-prinsip desain untuk bangsal isolasi tekanan negatif meliputi kontrol aliran udara, partisi, dan sistem udara yang efisien. Pemisahan fisik, isolasi udara, dan desinfeksi menyeluruh sangat penting untuk efektivitasnya.

5. Berapa Banyak Pergantian Udara yang Harus Ditargetkan di Bangsal Isolasi Tekanan Negatif?
Meskipun jumlah pergantian udara diatur ke 12, namun ini tidak berarti mengirimkan udara segar sebanyak 12 kali. Volume udara segar yang dikirim bisa jauh lebih rendah, dengan sebagian besar adalah udara yang disirkulasi ulang. Kebocoran dari area lain menyebabkan pergantian udara tambahan.


Untuk informasi lebih lanjut mengenai kamar yang bersih dan lingkungan yang terkendali, silakan kunjungi Peralatan Kamar Bersih.

Catatan: Artikel ini memberikan wawasan tentang tantangan yang ditimbulkan oleh COVID-19 dan pemanfaatan kamar bersih di rumah sakit. Selalu konsultasikan dengan tenaga kesehatan profesional dan patuhi pedoman setempat untuk informasi terkini dan langkah-langkah keamanan.

id_IDID
Gulir ke Atas

Mulai Hari Ini

Tinggalkan detail Anda dan kami akan segera menghubungi Anda.

Harap aktifkan JavaScript di browser Anda untuk mengisi formulir ini.

Distributor Dicari

Tinggalkan detail Anda dan kami akan segera menghubungi Anda.

Harap aktifkan JavaScript di browser Anda untuk mengisi formulir ini.

unduh katalog YOUTH

Jangan ragu untuk menghubungi tim kami yang ramah.

Harap aktifkan JavaScript di browser Anda untuk mengisi formulir ini.