Membuka Kekuatan Pemurnian Ruangan yang Bersih: Empat Kondisi Penting

Bagikan Oleh:

Membuka Kekuatan Pemurnian Ruangan yang Bersih: Empat Kondisi Penting

Dalam hal lingkungan ruangan yang bersih, mencapai kebersihan yang optimal bukan hanya tentang sistem pendingin udara; ini adalah pendekatan holistik yang mencakup teknologi, konstruksi, dan pemeliharaan. Dalam artikel ini, kami membahas empat kondisi penting-kebersihan pasokan udara, tren aliran udara, volume dan kecepatan pasokan udara, serta perbedaan tekanan statis-yang sangat penting untuk memastikan keefektifan tindakan pemurnian ruangan yang bersih.

I. Kebersihan Pasokan Udara

Jantung dari Kebersihan:
Kunci untuk menjaga kebersihan di kamar yang bersih terletak pada kinerja dan pemasangan filter akhir dalam sistem pemurnian. Biasanya, filter efisiensi tinggi atau sub-efisiensi tinggi digunakan. Pilihannya tergantung pada berbagai faktor, termasuk polusi lingkungan, proporsi udara buangan, dan kekritisan fungsi ruang bersih.

Memilih Filter yang Tepat:

  • Filter Efisiensi Tinggi: Ketika menghadapi polusi lingkungan yang parah atau ketika pentingnya ruang bersih menuntut margin keamanan yang signifikan.
  • Filter Sub-Efisiensi Tinggi: Cocok untuk skenario yang tidak terlalu kritis dengan persyaratan kinerja yang lebih rendah.

Namun, memilih filter yang sesuai tidak hanya berdasarkan efisiensinya. Faktor-faktor seperti karakteristik ruangan yang bersih dan sistem pemurnian yang spesifik juga harus dipertimbangkan.

Memastikan Udara Bersih:
Mempertahankan udara bersih lebih dari sekadar pemilihan filter. Untuk menjamin kebersihan udara suplai, tindakan tambahan sangat penting:

a. Transportasi dan Pemasangan yang Aman: Filter harus tetap tidak rusak selama pengangkutan dan pemasangan.
b. Struktur Instalasi Berkualitas: Kekencangan pemasangan sangat bergantung pada kualitas struktur dan kepatuhan terhadap pedoman desain.

  • Untuk filter tunggal, tipe pemasangan yang tidak dilipat, direkomendasikan untuk mencegah kebocoran ke dalam ruangan, meskipun terjadi kebocoran.
  • Penggunaan Housing Terminal Filter Efisiensi Tinggi (kotak HEPA) memastikan kekencangan dengan mudah.
    c. Personil Konstruksi dan Instalasi yang mahir: Personel yang terlatih dengan baik dengan pengetahuan dan keterampilan instalasi sangat penting.
    d. Segel Filter Optimal: Pertimbangkan untuk menggunakan segel Gel atau teknik penyegelan tekanan negatif untuk mempertahankan kekencangan yang diperlukan.

II. Tren Aliran Udara

Memandu Aliran Udara untuk Kemurnian:
Pengaturan aliran udara ruangan bersih berbeda secara signifikan dari ruangan ber-AC standar. Tujuan utamanya adalah mengalirkan udara terbersih ke area kerja terlebih dahulu untuk meminimalkan dan mengendalikan polusi bahan yang sedang diproses.

Prinsip-prinsip Desain Aliran Udara:

  1. Meminimalkan Pembentukan Pusaran: Mengurangi masuknya kontaminan dari luar area kerja.
  2. Mencegah Resuspensi Debu: Meminimalkan kemungkinan partikel debu mengendap pada bahan.
  3. Aliran udara yang seragam: Memastikan kecepatan udara yang merata di dalam area kerja, memenuhi persyaratan teknis dan higienis.
  4. Metode Pasokan dan Pengembalian Udara yang Tepat: Pilih metode berdasarkan tingkat kebersihan yang diperlukan.

Konfigurasi Aliran Udara yang Berbeda:
Kamar yang bersih mengadopsi pengaturan aliran udara yang berbeda, masing-masing dengan karakteristik yang unik:
1) Aliran Searah Vertikal: Aliran udara ke bawah yang seragam cocok untuk tata letak peralatan yang efisien dan pemurnian sendiri.
2) Aliran Satu Arah Horisontal: Mencapai kebersihan ISO5 di area kerja pertama, tetapi dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi debu saat udara mengalir. Cocok untuk ruangan yang bersih dengan persyaratan kebersihan yang berbeda-beda dalam satu ruang.

  • Distribusi lokal filter efisiensi tinggi dapat mengurangi investasi awal tetapi dapat menyebabkan arus pusar di area tertentu.

Pemasangan tirai yang tepat sangat penting untuk pengaturan aliran udara yang benar.

III. Volume Pasokan Udara & Kecepatan Udara

Mengencerkan Udara yang Tercemar:
Volume ventilasi yang memadai diperlukan untuk mengencerkan dan menghilangkan polutan dalam ruangan. Ketinggian ruangan yang bersih berperan dalam menentukan tingkat ventilasi yang diperlukan, dengan kriteria yang berbeda untuk berbagai persyaratan kebersihan.

Pertimbangan untuk Ventilasi:

  • Untuk kamar bersih Kelas 1.000, pertimbangkan sistem pemurnian efisiensi tinggi saat menentukan volume ventilasi. Untuk kelas kamar bersih lainnya, dasarkan perhitungan pada sistem efisiensi tinggi.
  • Ketika filter efisiensi tinggi ditempatkan secara terpusat di ruang bersih Kelas 100.000 atau ketika filter sub-efisiensi tinggi digunakan, pertimbangkan untuk meningkatkan frekuensi ventilasi sebesar 10-20%.

Meskipun volume ventilasi yang direkomendasikan memberikan garis dasar, namun sangat penting untuk memastikan bahwa kecepatan aliran udara selaras dengan spesifikasi desain.

Memahami Kecepatan:

  • Untuk ruang bersih aliran satu arah, kecepatan aliran udara yang disarankan adalah rendah, dengan vertikal ≥ 0,25 m/dtk dan horizontal ≥ 0,35 m/dtk.
  • Namun demikian, dalam beberapa kasus, mencapai tingkat kebersihan yang dirancang dalam kondisi kosong atau statis mungkin tidak menjamin pencegahan gangguan polusi selama pengoperasian. Oleh karena itu, sangat penting untuk menyempurnakan pengaturan aliran udara.

IV. Perbedaan Tekanan Statis

Mempertahankan Integritas Ruang Bersih:
Mempertahankan tekanan positif di dalam ruang bersih sangat penting untuk mencegah polusi dan mempertahankan tingkat kebersihan yang diinginkan. Bahkan ruang bersih bertekanan negatif harus mempertahankan tekanan positif relatif terhadap area yang berdekatan dengan persyaratan kebersihan yang lebih rendah.

Mencapai Tekanan Positif:
Tekanan positif dihasilkan dari volume udara suplai yang melebihi volume udara balik dan udara buang. Saling mengunci antara udara suplai, udara balik, dan kipas angin memastikan tekanan positif yang konsisten.

  • Saat sistem aktif, nyalakan kipas suplai terlebih dahulu, diikuti oleh kipas balik dan kipas buang.
  • Saat mematikan sistem, matikan kipas buang terlebih dahulu, diikuti oleh kipas balik dan kipas suplai.

Persyaratan Tekanan Statis:
Standar Federal AS (FS209A~B) menetapkan perbedaan tekanan positif minimum sebesar 0,05 inci kolom air (12,5 Pa) antara ruang bersih dan area dengan tingkat kebersihan rendah yang berdekatan ketika semua titik akses ditutup.

Menyeimbangkan Tekanan Positif:
Mempertahankan tekanan positif yang terlalu tinggi dapat menyebabkan tantangan operasional, seperti kesulitan membuka pintu, masalah kebisingan, dan ketidaknyamanan bagi penghuni. Meskipun banyak standar yang tidak menentukan batas atas untuk tekanan positif, mempertahankan kisaran 10 ~ 30 Pa umumnya direkomendasikan.

Kesimpulannya, mencapai keberhasilan pemurnian ruangan yang bersih bergantung pada empat kondisi penting ini: kebersihan pasokan udara, tren aliran udara, volume dan kecepatan pasokan udara, dan perbedaan tekanan statis. Memastikan setiap elemen selaras dengan kebutuhan spesifik Anda adalah kunci untuk mempertahankan lingkungan yang memenuhi standar kebersihan sekaligus memaksimalkan efisiensi operasional.


TANYA JAWAB

1. Apa saja pertimbangan utama ketika memilih filter untuk ruangan yang bersih?
Pilihan filter tergantung pada faktor-faktor seperti polusi lingkungan, proporsi udara buangan, dan kekritisan fungsi ruang bersih. Filter efisiensi tinggi cocok untuk polusi parah atau aplikasi kritis, sedangkan filter sub-efisiensi tinggi digunakan untuk skenario yang tidak terlalu kritis.

2. Bagaimana cara memastikan pemasangan filter yang tepat di ruangan yang bersih?
Untuk memastikan pemasangan yang tepat, fokuslah pada transportasi yang aman, struktur pemasangan yang berkualitas, personel yang terlatih dengan baik, dan segel filter yang rapat. Pertimbangkan untuk menggunakan teknik seperti segel gel atau penyegelan tekanan negatif untuk mempertahankan kekencangan.

3. Apa saja prinsip-prinsip desain aliran udara di kamar yang bersih?
Desain aliran udara di kamar bersih bertujuan untuk meminimalkan kontaminan, mencegah resuspensi debu, mempertahankan aliran udara yang seragam, dan memilih metode suplai dan pengembalian udara yang sesuai. Prinsip-prinsip ini membantu memastikan kualitas udara yang optimal.

4. Dapatkah Anda menjelaskan perbedaan antara konfigurasi aliran udara vertikal dan horizontal?
Aliran searah vertikal memberikan aliran udara ke bawah yang seragam, sehingga cocok untuk tata letak peralatan yang efisien dan pemurnian sendiri. Aliran satu arah horizontal mencapai kebersihan ISO5 di satu area tetapi dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi debu di tempat lain, sehingga cocok untuk berbagai persyaratan kebersihan dalam satu ruang.

5. Mengapa mempertahankan perbedaan tekanan statis penting dalam kamar yang bersih?
Mempertahankan perbedaan tekanan positif memastikan bahwa ruang bersih tetap tidak terkontaminasi dan mematuhi tingkat kebersihan yang diinginkan. Bahkan ruang bersih bertekanan negatif harus mempertahankan tekanan positif relatif terhadap area yang berdekatan untuk mencegah kontaminasi. Menyeimbangkan tekanan positif sangat penting untuk menghindari masalah operasional.

id_IDID
Gulir ke Atas

Mulai Hari Ini

Tinggalkan detail Anda dan kami akan segera menghubungi Anda.

Harap aktifkan JavaScript di browser Anda untuk mengisi formulir ini.

Distributor Dicari

Tinggalkan detail Anda dan kami akan segera menghubungi Anda.

Harap aktifkan JavaScript di browser Anda untuk mengisi formulir ini.

unduh katalog YOUTH

Jangan ragu untuk menghubungi tim kami yang ramah.

Harap aktifkan JavaScript di browser Anda untuk mengisi formulir ini.